Beberapa Software untuk Pembelajaran Matematika

Beberapa Software untuk Pembelajaran Matematika - Beberapa software telah digunakan dalam pembelajaran matematika. Sebagian besar software matematika digunakan untuk membantu siswa dalam memahami materi matematika. Software tersebut digunakan untuk memvisualisasikan konsep atau fakta serta operasi dalam matematika. Software yang telah digunakan dalam matematika adalah:

a. GeoGebra

Software ini digunakan dalam pembelajaran matematika yang berfungsi untuk memperlihatkan operasi geometri secara dinamis. Selain itu, geoGebra juga digunakan melakukan operasi aljabar dan juga membantu siswa dalam memahami kalkulus.

b. SPSS

Sama halnya dengan geogebra, software atau plikasi ini juga memiliki fungsi masing-masing. Dan SPSS ini sangat bermanfaat untuk melakukan analisis-analisis yang melibatkan data statistic seperti penghitungan mean, median, modus, simpangan rata-rata, regresi, dan korelasi. SPSS sudah digunakan secara luas oleh mahasiswa dan peneliti dalam melakukan pengolahan data baik secara deskriftif maupun secara inferensial.

c. Microsoft Mathematics

Aplikasi ini dibuat oleh Microsoft pada tahun 2010 dan bisa diunduh secara gratis. Dengan aplikasi ini, kita bisa menyelesaikan soal-soal aritmetika (menentukan KPK, FPB, faktorial, dll), matriks, integral, diferensial, statistik, permutasi, kombinasi, persamaan, pertidaksamaan, model matematika, trigonometri, dan beberapa persoalan yang melibatkan rumus fisika dan kimia.

Selain software-sofware diatas, tentunya masih banyak lagi software matematika diantaranya ialah graphmatica, MAPEL, sage, freemat, speQ mathematic, MATLAB dan sebagainya. Dengan banyaknya software matematika yang dapat kita download tergantung dengan apa kebutuhan kita, maka ini akan sangat membantu kita dalam memecahkan persoalan yang berkaitan dengan pembelajaran matematika.

d. Perangkat berbasis android

Dengan kemanjuan teknologi, sofwere pembelajaran sekarang ini dapat diinstall pada smartphone. Guru dapat menggunakan sofwere tersebut dalam membuat siswa mengerti materi geometri. Softwere tersebut dapat dipasang pada perangkat HP melalui fasilitas.

2. Penggunaan Perangkat dalam Pembelajaran Matematika

Menjelaskan konsep matematika yang abtrak ke dalam bentuk yang nyata, guru matematika dapat menyajikan dalam bentuk peraga yang membuat siswa mampu memahami objek matematika yang dijelaskan. Dengan alat peraga tersebut, siswa dapat difasilitasi untuk kompeten dalam pelajaran matematika yang disajikan dengan lebih cepat.

Selain itu, penyajian matematika dapat dilakukan dengan menggunakan alat bantu IT yaitu dengan menggunakan software matematika. Software tersebut dapat menggantikan alat peraga yang sering dibuat oleh guru. Salah satu kelebihan software matematika dibandingkan dengan alat peraga adalah kemudahan dalam mobilisasi, pengambangan perangkat , penggunaan yang lebih flexibel, penyimpanan yang simple dan mudah diperbaiki serta disempurnakan.

Penggunaan software matematika dalam pembelajaran tentu saja mempunya dampak negatif jika tidak memenuhi kriteri media pembelajaran yang baik dan benar. Dari sisi content, pembuatan software matematika tentu saja harus memperhatikan konsep matematika yang benar. Memperlihatkan visualisasi dari konsep yang dijelaskan sehingga siswa dapat mencerna dengan pemahaman yang benar.

Disisi yang lain yaitu dari sisi tampilan, software yang dibuat tentu saja harus menarik perhatian siswa, mudah dioperasikan, tidak terlalu banyak content animasi yang bisa mengaburkan content sesungguhnya serta tidak membutuhkan memori yang sangat besar.

3. Kriteria Software matematika yang baik

Sebuah piranti yang baik haru memenuhi criteria berikut ini:

a. Keunggulan relatif (relative advantage)

Keunggulan realtif adalah keunggulan dimana suatu piranti dianggap baik dan unggul dari alat yan lain yang mempunyai fungis yang sama. Keunggulat tersebut dapat dinilai dari segi ekonomi, prestise sosial, kenyamanan, kepuasan, akssesibilitas dan lain. Semakin besar keunggulan tersebut dirasakan oleh pengguna, maka semakin cepat piranti tersebut diadopsi.

Sebagai contoh adalah software matematika yang berfungsi untuk mevisualisasikan konsep matematika di sekolah-sekolah. Jika software tersebut dianggap memiliki keunggulan relative dari software atau alat yang mempunyai fungsi yang sama, maka guru dan siswa akan memakainya serta menyebarluaskannya. Jika alat peraga yang sering digunakan oleh guru dalam menjelaskan suatu objek langsung dari matematika mempunyai banyak kelemahan dilihat dari segi mobilitas, kemudahan menjelaskan, serta kemudahan siswa dalam menggunakanya, maka tentu saja guru akan lebih memilih untuk menggunakan software matematika yang mempunyai kelebihan jika dibandikan dengan alat peraga tersebut.

b. High Performance

Software yang baik adalah softwere yang mempunyai performa yang tinggi. Performa yang tinggi berkaitan dengan kemampuan sofwere tersebut dalam memproses data yang besar,serta dapat digunakan oleh beberapa pengguna secara bersamaan. Input data oleh para user dapat menyebabkan program mengalami kegagalan atau hang. Hal tersebut dapat mengakibatkan kepercayaan terhadap program menjadi menurun.

c. Mudah digunakan

Kemudahan penggunaan software matematika dilihat dari kemudahan dalam menginstal di dalam perangkat seperti computer atau perangkat IT lainnya, kemudahan mencari menu-menu program, symbol-simbol program yang mudah dikenali serta tampilan yang memudahnya operasi dari program tersebut. Program yang baik adalah program yang mempunyai prosedur install yang mudah, hanya membutuhkan memori yang tidak boros. Pengaturan tata letak dari manu-menu program sangat baik.

d. Kompatibilitas (compatibility)

Kompatibilitas adalah kemampuan dari piranti tesebut yang secara konsisten dapat menjaga nilai-nilai yang berlaku serta kebutuhan pengguna. Dengan kata lain, selain memenuhi syarat content, piranti tersebut juga harus menarik minat bagi pemakai. Software matematika yang dibuat hari memiliki isi tentang konsep, fakta, operasi dan prinsip yang benar tentang matematika. Kompatibel juga berarti bahwa software yang dibuat adalah software yang sesuai dengan usia penggunanya.

Dari sisi piranti keras yang digunakan, software yang dibuat harus kompatibel dengan piranti yang digunakannya secara luas oleh calon penggunanya. Sebagai contoh, 20 Tahun terakhir ini software matematika yang dibuat kebanyakan software yang berbasis system windows. Hal ini dilakukan karena penggunanya menggunakan computer yang berbasis windows. Namun akhir-akhir ini juga, maraknya penggunaan tablet dan ponsel pintar di kalangan guru dan pelajar yang menggunakan system yang berbasis andreoid.

e. Kompleksitas(complexity)

Kompleksitas adalah deraja kerumitan dari suatu piranti dalam hal penggunaannya. Semakin kompleks suatu piranti dalam hal ini piranti lunak maka akan semakin rumit dalam hal penggunaan dan pengguna akan susah dalam memahami apa yang ditayangkan oleh software tersebut. Sebagai contoh, materi geometri termasuk materi matematika yang dianggap mempunyai tingkat kerumitan yang tinggi. Pembuatan software geometri tentu saja mempunyai keterampilan dalam membuat piranti lunak tersebut lebih mudah untuk digunakan dan penyejiannya, membuat siswa mampu memahami materi geomeri dengan sangat cepat.



f. Kemampuan diujicobakan (trialability)

Suatu program yang baik adalah program yang dapat diujicobakan pada situasi yang berbeda dan pada komunitas yang banyak. Uji coba dilakukan untuk menunjukkan kepada calon pemakai keungguan dari program ini. Calon pengguna dapat merasakan bagaimana manfaat dari progam tersebut, bagaimana kemudahan dalam penggunaan, serta keunggulan dari program tersebut dari sisi isinya.

g. Kemampuan diobservasi (observability)

Suatu piranti yang baik adalah piranti yang mudah untuk diobserasi. Observasi yang dilakukan untuk melihat hasil dari piranti tersebut. Observasi juga dimaksudkan untuk melihat efek dari penggunakan software tersebut. Efek yang dimaksuda dapat saja efek langsung berupa hasil belajar atau tidak langsung berupa prilaku pengguna. Observasi dapat dilakukan oleh guru , orang tua atau para pemerhati pendidikan.

Ada banyak program yang telah dibuat yang kontentnya merupakan matematika, namun developer mengemasnya dalam bentuk game kekerasan atau contoh perilaku yang tidak sesuai dengan nilai dan norma pendidikan. Software seperti ini dapat memicu prilaku yang tidak diharapkan dari siswa seperti kekerasan dan prilaku menyimpang lainnya.

h. Interobility

Software yang dibuat sebaiknya mampu berinterasi dengan aplikasi yang lain. interaksi yang dimaksud berkaitan dengan kemampuan dari program tersebut yang mensupport program yang lain seperti melakukan copy teks atau gambar dan mendukung fungsi-fungsi yang lain. sebagai contoh software word dapat menerima copian teks dan gambar dari excel, power point serta berinteraksi dengan semua program yang berbasis windows.

i. Mobility

Software matematika yang baik seharusnya dapat dijalangkan pada system-sistem operasi yang berbeda. Misalnya sofwere geometri yang dapat dijalankan pada system windows, dapat juga diinstal pada system operasi android. Keuntungan bagi siswa adalah bahwa aplikasi ini dapat diinstal di ponsel pintar masing masing siswa maupun pada komputer sekolah atau pribadi. 
 
Sumber : Prof. Dr. Sunardi, M.Sc & Dr. Imam Sujadi, M.Si (2017). SUMBER BELAJAR CALON PESERTA PROGRAM PLPG : Kompetensi Pedagogik. Jakarta: KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
loading...

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Beberapa Software untuk Pembelajaran Matematika"

Post a Comment

loading...

Iklan Atas Artikel

loading...

Iklan Tengah Artikel 1

loading...

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel