Langkah Langkah Memperkenalkan Konsep Desimal Pada Siswa Sekolah Dasar di Kelas IV, V dan VI - TIPS BELAJAR MATEMATIKA

Langkah Langkah Memperkenalkan Konsep Desimal Pada Siswa Sekolah Dasar di Kelas IV, V dan VI

Langkah Langkah Memperkenalkan  Konsep Desimal Pada Siswa Sekolah Dasar di Kelas IV, V dan VI - Desimal merupakan salah satu cara atau cara lain menuliskan pecahan baik pecahan biasa maupun pecahan campuran.

Artikel ini menjelaskan apa itu bentuk desimal dan bagaimana konsep desimal dijelaskan kepada anak-anak sekolah dasar, serta bagaimana mereka diajarkan untuk menghubungkan desimal dengan uang,  pengukuran, kesetaraan antara pecahan, partisi, pembulatan dan pengurutan desimal dan operasi menjumlahkan, mengurangi, mengalikan dan membagi desimal.

Apa itu Desimal.

Desimal adalah bilangan yang dinyatakan dalam skala puluhan. Secara umum kita berbicara tentang desimal ketika bilangan  menyertakan titik desimal untuk mewakili seluruh bilangan ditambah sebagian kecil dari seluruh nilai sebuah bilangan (sepersepuluh, ratusan, dll.).

Titik desimal adalah  titik yang digunakan untuk memisahkan bilangan cacah dengan sebuah pecahan (nilai lebih kecil dari 1).
Sebagai Contoh 13.95  atau 13,95
Menjelaskan desimal kepada anak-anak

SD Kelas IV

Salah satu cara terbaik untuk mendeskripsikan desimal, adalah dengan menunjukkan kepada anak  seratus kotak kosong kuadrat (seperti tabel 100 angka)  dan menjelaskan bahwa kotak tersebut mewakili bilangan 'satu':
Anak-anak perlu tahu bahwa ketika kita berbicara tentang desimal, seolah-olah kita membagi bagi atau mempartisi sesuatu yang utuh menjadi bagian-bagian yang lebih kecil.
Jika anak-anak mewarnai salah satu dari seratus kotak pada diagram di atas, ini akan dinyatakan sebagai bentuk desimal 0,01  (yang merupakan seperseratus atau bentuk desimal dari  1/100).
Jika anak-anak mewarnai sepuluh dari 100 kotak  pada diagram di atas (oleh karena itu mewarnai 10/100 atau 1/10), ini akan diwakili oleh desimal 0,1 (anak-anak dapat menulis 0,10 karena mereka memiliki 10 kotak - Anak-anak perlu dijelaskan bahwa nol terakhir setelah titik desimal selalu tidak memiliki nilai apa apa).

Sebagai contoh, bilangan 3,95 atau 3.95 dapat direpresentasikan dengan diagram kotak sebagai berikut:
Siswa SD kelas 4  harus mampu menulis bentuk desimal dari sejumlah persepuluh dan ratusan, misalnya: 3/10 = 0,3 dan 7/100 = 0,07.
Mereka juga perlu mengetahui bentuk desimal dari 1/4, 1/2 dan 3/4. Diagram ini adalah cara yang baik untuk membuat konsep ini jelas bagi mereka:
Anak-anak di Kelas 4 juga perlu mengetahui efek mengalikan dan membagi angka satu digit dan dua digit dengan angka 10 dan 100 (guru akan berbicara tentang angka yang digeser ke kiri dan ke kanan).
5 dikalikan 10 adalah 50 (lima bergeser satu tempat ke kiri)
5 dibagi 10 adalah 0,5 (lima bergeser satu tempat ke kanan)
5 dikalikan dengan 100 adalah 500 (lima bergeser dua tempat ke kiri)
5 dibagi 100 adalah 0,05 (lima bergeser dua tempat ke kanan)
Contoh bilangan dua angka: 35 ÷ 10 = 3.5, 741 ÷ 100 = 7.41

SD Kelas V

Pada Kelas 5, anak-anak juga perlu menghitung bilangan  tertentu dalam langkah desimal, sehingga mereka dapat diberikan urutan berikut dan diminta untuk melanjutkannya:
0.3, 0.6, 0.9, ___, ___, ___

Mereka juga perlu mempartisi, membulatkan, membandingkan dan mengurutkan bilangan desimal, misalnya:
Partisi 8.49 (8 + 0,4 + 0,09)
Membulatkan 7.4 ke seluruh nomor terdekat (7, karena 4 lebih kecil dari 5, sehingga jumlahnya dibulatkan ke bawah)
Membulatkan  1,38 ke satu tempat desimal (1,4, karena 3 dibulatkan menjadi 4 karena 8 lebih besar dari 5)
Letakkan desimal ini dalam urutan: 0.8, 0.14, 1.8, 0.4 (0.14, 0.4, 0.8, 1.8)
Bandingkan angka desimal ini: mana yang lebih besar, 0,9 atau 0,4? Atau yang lebih besar dari 0,12 dan 0,82? (0,9 lebih besar dari 0,4; 0,82 lebih besar dari 0,12)
Mereka mungkin diminta untuk menempatkan angka desimal pada garis bilangan . Sebagai contoh:
Letakkan 6.178 di tempat yang menurut Anda harus berada di garis bilangan ini:
Mereka juga harus mulai menghitung dengan desimal secara mental, misalnya:
Berapakah setengah dari 3? (1.5)
Berapakah double 0.34? (0.68)
Berapakah  0,4 x 5? (2)
Berapakah4,5 + 1.2? (5.7)
Berapakah  8 - 3.2? (4.8)
Berapakah  6 dibagi dengan 1000? (0,006)

Mereka perlu mempelajari metode tertulis yang efisien untuk menambah dan mengurangi desimal hingga dua tempat (misalnya: 6.29 - 3.84). Mereka perlu mengetahui dan menggunakan metode tertulis yang baik untuk mengalikan sebuah bilangan cacah dengan desimal (misalnya: 4 x 8,3).
Anak-anak perlu menjadi lebih efisien dalam mengkonversi satuan pengukuran dengan cepat, misalnya: 140cm = 1,4m, 2800g = 2,8kg, 3100ml = 3,1 liter.

Pada SD Kelas 5, anak-anak harus terus dapat mengerjakan pecahan dan desimal yang setara (misalnya: mengetahui bahwa 0,71 = 71/100). Mereka perlu belajar tentang seperseribu dan tahu bahwa bilangan tersebut  terwakili dalam kolom ketiga setelah titik desimal (0,001 = seperseribu = 1/1000), dapat membulatkan desimal dengan dua tempat desimal ke seluruh bilangan terdekat dan ke satu tempat desimal dan dapat menempatkan serangkaian desimal dalam urutan dari terkecil ke terbesar. Sebagai contoh: 0.9   0,19   0,6   0,78   0,412   0,52
Di sini, banyak anak bingung dan berpikir bahwa 0,19 harus lebih besar dari 0,9 (karena 19 lebih besar dari 9). Adalah ide yang baik untuk menulis 0,9 sebagai 0,90 dan kemudian menjelaskan bahwa 0 tidak ada artinya. Anda juga dapat menunjukkan kepada mereka seratus bilangan persegi yang kosong dan mengingatkan mereka bahwa dengan 0,9, sembilan persepuluh dari 100 angka persegi (jadi sembilan kolom, masing-masing dengan sepuluh kotak) perlu diwarnai. Mereka mungkin berpikir bahwa 0,412 adalah angka terbesar, tetapi ingatkan mereka bahwa karena hanya ada 4/10  lebih kecil dari 0,9, 0,6 dan 0,52.

Perhitungan desimal di lanjutan di SD Kelas VI

Pada Tahun 6, anak-anak perlu mulai mengalikan dan membagi angka dengan 10, 100 dan 1000 (misalnya: 65 ÷ 100, 5 ÷ 1000, 4.3 x 100, dll.). Sekali lagi, guru akan mengatakan bahwa titik desimal tetap di tempat yang sama, tetapi angka bergerak ke kiri atau kanan (tergantung pada apakah itu perkalian atau pembagian). Jumlah tempat mereka pindah tergantung pada jumlah nol dalam penjumlahan yang dihitung.

Anak-anak di Kelas 6 perlu mulai mengalikan angka seperti 3 x 1,6 atau 4 x 5,9. Mereka dapat melakukan ini baik menggunakan metode kisi (di mana angka dipartisi dan dimasukkan ke dalam kisi), atau dengan perkalian singkat (di mana angka diletakkan dalam kolom).

Kesimpulan:

Mempelajari desimal melibatkan proses yang panjang dan kontinu. Desimal merupakan konsep yang sulit namun dengan proses yang benar anak anak  bisa memahaminya. Inilah sebabnya mengapa penting untuk meletakkan dasar yang penting di kelas 4 . Anak-anak perlu diberi banyak kesempatan untuk mengurutkan  desimal dan mencocokkan pecahan sederhana dengan desimal (menggunakan kotak seratus bilangan yang  kosong yang dapat mereka warnai untuk membantu mereka). Semoga artikel ini bermanfaat untuk para guru dalam mengajarkan matematika di sekolah dasar

Belum ada Komentar untuk "Langkah Langkah Memperkenalkan Konsep Desimal Pada Siswa Sekolah Dasar di Kelas IV, V dan VI "

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel