Menggunakan Pengetahuan dan Kemampuan Guru : Kebijakan, Praktek dan Badan Sertifikasi Nasional

 Review Artikel.

Judul Artikel : Making Use of What Teachers Know and Can Do: Policy, Practice, and National Board Certification (Menggunakan Pengetahuan dan Kemampuan Guru : Kebijakan, Praktek dan Badan Sertifikasi Nasional)

Penulis : Julia E. Koppich ( J. Koppich & Associates) Daniel C. Humphrey & Heather J. Hough (SRI International).

Ringkasan Singkat Isi Artikel

Artikel ini merupakan sebuah laporan penelitian yang bertujuan untuk menemukan jawaban terhadap pertanyaan, "Apa situasi dan kondisi di mana keberadaan National Board Certified Teachers (NBCTs), guru guru yang mendapat sertifikasi dari National Board, dapat memiliki dampak positif pada sekolah yang berperforma/berkualitas rendah? Penelitian, yang didanai oleh Atlantik Filantropis ini merupakan bagian dari upaya National Board secara lebih komprehensif untuk menjawab sejumlah pertanyaan penelitian dampak dewan sertifikasi dan guru yang bersertifikat (NBCTs) pada sekolah-sekolah di seluruh distrik dan Negara bagian.

NBPTS yang diluncurkan pada tahun 1987 sebagai organisasi independen dan nonprofit dengan misi untuk mengembangkan standar dan penilaian untuk sertifikasi guru. Setelah dipersiapkan hampir sepuluh tahun, sertifikasi guru pertama dilakukan pada tahun 1993. Pada Desember 2005, lebih dari 47.500 para guru telah tersertifikasi (NBPTS, 2005). Banyak negara bagian dan distrik telah secara terbuka mengakui dalam bentuk dukungan insentif keuangan dan pengakuan lain bahwa sertifikasi sebagai sarana untuk meningkatkan kualitas guru dan meningkatkan prestasi siswa.

Banyak penelitian yang menghubungkan pengajaran berkualitas tinggi dengan keberhasilan akademis siswa. Dalam sebuah studi Texas, hampir setengah variasi dalam nilai tes antara mahasiswa kulit putih dan Afrika-Amerika ini disebabkan perbedaan kualitas guru (Ferguson, 1991). Para peneliti dalam studi di Tennessee menemukan bahwa guru memiliki efek kumulatif pada prestasi siswa. Setelah tiga tahun guru tidak efektif, siswa memperoleh skor pada tingkat yang lebih kurang dari setengah daripada rekan-rekan mereka yang telah mendapat manfaat dari para guru yang lebih efektif (Sanders & Rivers, 1996).

Bukti penelitian juga menunjukkan bahwa para guru yang bersertifikasi ditunjukkan dengan praktek di kelas. Hasil studi pertama dari keberhasilan NBCTs yang diselesaikan pada tahun 2000, menunjukkan bahwa guru yang memperoleh sertifikasi lebih unggul dari rekan-rekan mereka yang tidak bersertifikat pada berbagai dimensi indikator misalnya keahlian mengajar, termasuk pengetahuan tentang materi pelajaran, kemampuan beradaptasi gaya mengajar untuk berbagai jenis siswa, dan kemampuan untuk mengembangkan pelajaran menantang dan menarik (Bond, 2000).

Goldhaber dan Anthony (2004) mengawali studi dalam skala besar dewan guru bersertifikat menggunakan database North Carolina untuk menilai hubungan antara dewan sertifikasi dan prestasi tingkat pelajar SD. Studi ini menemukan bahwa dewan sertifikasi berhasil mengidentifikasi lebih banyak guru yang efektif, bahwa para guru bersertifikat lebih berhasil dalam meningkatkan prestasi siswa dalam matematika dan membaca daripada rekan mereka yang non-sertifikasi, dan bahwa NBCTs adalah yang paling berhasil dengan siswa yang berperforma rendah (Goldhaber & Anthony, 2004).

Selain itu, penelitian positif lain telah menunjukkan dampak positif dari NBCTs pada prestasi siswa mereka dan perbaikan signifikan dari praktek mengajar NBCTs sebagai hasil dari proses sertifikasi (Vandervoort, Amrein-Beardsley, & Berliner, 2004; Cavaluzzo, 2004; Lustik & Sykes, 2006). Namun, penelitian tentang NBCTs dan prestasi siswa tidak semuanya positif. Hasil statistic yang tidak signifikan ditemukan dalam setidaknya dua studi (Sanders, Ashton, & Wright, 2005). Selain itu, bahkan di antara penelitian menunjukkan efek positif dari NBCTs terhadap prestasi belajar siswa, ukuran efeknya kecil dibandingkan dengan besarnya kesenjangan antara siswa sekolah berperforma rendah dan rekan-rekan mereka yang lebih diuntungkan.

Perdebatan manfaat relatif dari NBCTs terhadap prestasi belajar siswa tidak mungkin diselesaikan dalam waktu singkat dan studi ini tidak bertujuan untuk menyelesaikan perdebatan itu. Sebaliknya, studi ini dilaksanakan karena kebutuhan untuk melihat lebih dekat kondisi dan keadaan yang diperlukan NBCTs untuk berkontribusi pada transformasi sekolah berperforma rendah.

Pada akhirnya, ini adalah studi kebijakan yang dirancang untuk mengeksplorasi hubungan yang kompleks antara kualitas guru, konteks sekolah, dan pembelajaran siswa. Penelitian ini didasarkan pada premis bahwa pembuat kebijakan perlu wawasan lebih ke peningkatan sekolah daripada yang dapat diperoleh dari penelitian prestasi siswa saja. Dengan demikian, penelitian ini menuju pada serangkaian pertanyaan penelitian yang saling terkait, termasuk investigasi teori para pendiri NBPTS tentang NBCTs dan sekolah berkinerja rendah, representasi NBCTs di sekolah berperforma rendah, penggunaan NBCTs di sekolah-sekolah terutama sekolah berkinerja rendah, hambatan untuk penggunaan yang efektif dari NBCTs di sekolah perperforma rendah, dan kondisi dan keadaan yang diperlukan NBCTs untuk berkontribusi pada transformasi sekolah berperforma rendah.

Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa masih harus dilihat apakah NBPTS akan mengubah profesionalisme dengan cara yang pendirinya dibayangkan. Tapi dari hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dalam dan dari dirinya sendiri NBPTS bukan merupakan strategi yang efektif untuk mengubah berkinerja rendah sekolah. Kendala utama terletak pada mempekerjakan NBCTs untuk memimpin upaya reformasi sekolah. Hasil studi ini telah menunjukkan, NBCTs cenderung untuk bekerja di sekolah-sekolah yang melayani kaum miskin, minoritas, dan siswa yang berperforma rendah daripada di sekolah yang melayani siswa yang lebih beruntung.

Menanggulangi situasi ini tidak akan mudah. Setelah bersertifikat, beberapa sukarelawan NBCTs ditempatkan ke sekolah berperforma rendah. Meskipun NBCTs menunjukkan bahwa insentif keuangan akan menjadi pertimbangan penting bagi mereka untuk bekerja di sekolah berkinerja rendah, mereka juga menunjukkan pentingnya kondisi lingkungan kerja yang baik, diberikan peranan kuat dan efektif, dan hubungan dengan kolegial mendukung.

B. IDENTIFIKASI MASALAH

1. Banyak penelitian telah memaparkan hubungan antara pengajaran berkualitas dan meningkatnya prestasi belajar. Namun demikian yang menjadi kendala adalah kurangnya guru berkualitas (tersertifikasi/NBCTs) yang dapat didistribusikan di seluruh sekolah.

2. NBCTs yang ada kurang dilibatkan dalam program reformasi sekolah secara menyeluruh terutama dalam perubahan paradigm pembelajaran di kelas.

3. Walaupun NBCTs memiliki kemampuan mereformasi sekolah (mengubah sekolah yang berperforma rendah menjadi lebih baik), hal ini tidak optimal karena terbatasnya peranan yang diberikan kepada mereka oleh kepala sekolah dan tidak ada dukungan dari rekan-rekan guru non NBCTs dimana NBCTS ditempatkan.

4. Banyak NBCTs yang tidak ingin bekerja pada sekolah berperforma rendah karena masalah 2 dan 3 di atas.

5. Walaupun NBCTS dijanjikan insetif keuangan di atas, masih banyak guru non-NBCTS yang harus didorong untuk mendapatkan sertifikasi Dewan (menjadi NBCTs)

C. PEMBAHASAN JURNAL

Berdasarkan identifikasi masalah tersebut maka pembahasan jurnal difokuskan pada inti hasil penelitian yang menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut :

1. Bagaimana pendiri melihat tujuan dan potensi dari NBPTS ? Di mana mereka menempatkan NBPTS-atau apa yang akan berkembang sebagai NBPTS-dalam konstelasi pengajaran dan strategi reformasi sekolah?

2. Setelah Dewan Nasional mulai mensertifikasi guru dalam jumlah besar, sebuah pertanyaan penting adalah: Dimana NBCTs mengajar? Selanjutnya distribusi NBCTs dan usaha untuk menjamin pemerataan.

3. Bagaimana dampak dari insentif fiskal negara bagian dan diskrit yang dialokasikan untuk NBCTs? Apakah strategi ini menawarkan tambahan kompensasi kepada mereka memiliki efek pada distribusi NBCTs?

4. Bagaimana pengetahuan dan keterampilan NBCTs digunakan? Apa jenis peran dan tanggung jawab yang mereka? Dalam kondisi bagaimana NBCTs dapat memiliki dampak melampaui kelas mereka sendiri? Apa saja hambatan bagi peluang NBCTs untuk melayani sebagai agen perubahan?

1. Alasan Pendirian NBPTS

Pada tahun 1986, Carnegie Forum on Education and Economy merilis Nation Prepared: Teachers for the 22st Century yang memusatkan perhatian pada kebutuhan untuk meningkatkan kualitas pengajaran dalam rangka untuk meningkatkan pembelajaran siswa (Consortium for Policy Research in Education, 1989). Laporan tersebut menegaskan bahwa Guru berkualitas baik adalah kunci untuk mengangkat atau prestasi siswa yang masih kendur. Namun kondisi di mana guru bekerja tidak kondusif untuk menciptakan lingkungan yang akan memungkinkan mereka memenuhi tuntutan sistem pendidikan abad 21. Rekomendasi Carnegie berpusat pada pengembangan profesi mengajar.

Mengajar sejak lama telah dianggap sebagai pekerjaan atau pekerjaan sampingan. Ciri dari sebuah profesi-yang dikodifikasi adalah adanya basis pengetahuan khusus yang membingkai pekerjaan dan anggapan akan tanggung jawab kolektif anggota profesi itu untuk penegakan standar dan norma-norma perilaku yang diterima (Schlecty, 1985, Sykes, 1998)-umumnya tidak ada dalam mengajar. Pengetahuan dasar guru efektif yang dibutuhkan untuk sukses tidak dikodifikasi, dan aktivitas pengajaran dilakukan secara individu, sering terisolasi. Selain itu, pekerjaan guru tidak dibatasi oleh suatu standar atau norma-norma profesional.

Sejumlah penelitian tentang budaya pengajaran dan usaha untuk membangun karir guru menunjukkan dilema yang melekat. Penelitian dari budaya pengajaran secara konsisten mengungkapkan norma-norma dan perilaku individualisme dan egalitarianisme yang menghalang pengembangan hubungan kerjasama profesional (Hargreaves, 2003, 2005, 2006). Demikian juga, upaya untuk membangun dan mempertahankan karir guru yang akan memberikan insentif keuangan bagi para guru untuk mengemban tanggung jawab tambahan dan menganggap peran baru telah kandas di pelukan budaya pengajaran tentang keadilan guru (Malen & Hart, 1987; Brandt, 1990, Firestone & Pinnell , 1993; Conley & Odden, 1995). Laporan Carnegie bertujuan untuk banyak mengubah tentang karir mengajar. Unsur penting dari reformasi pendidikan yang sukses adalah menciptakan profesi sama dengan tugas, profesi guru terdidik siap untuk menanggung kekuasaan dan tanggung jawab baru untuk mendesain ulang sekolah untuk masa depan (Carnegie Task Force, 1986).

Negara menawarkan kerangka kerja baru untuk mengajar, semacam profesional quid pro quo. Guru akan memiliki gaji yang lebih tinggi, lebih profesional otonom, dan peluang karir diperluas yang akan mendorong orang yang mampu untuk masuk dan tetap dalam mengajar. Sebagai gantinya, para guru akan setuju untuk standar yang lebih tinggi untuk diri mereka sendiri dan akuntabilitas yang lebih besar untuk kinerja murid. Untuk membangun dan mempertahankan seperti sebuah profesi, laporan, dalam bahasa yang jelas dan tegas, menyerukan (1) restrukturisasi sekolah untuk menyediakan lingkungan profesional untuk mengajar, (2) membebaskan [guru] untuk memutuskan cara terbaik untuk memenuhi tujuan negara bagian dan lokal, sementara mereka tetap bertanggung jawab untuk kemajuan siswa "dan (3) mengembangkan suatu Badan Nasional Standar Pengajaran Profesional" untuk menetapkan standar tinggi untuk apa yang harus guru tahu dan kerjakan dan sertifikasi guru yang memenuhi standar itu "(Carnegie Task Force, 1986).

Bagaimana pendiri melihat tujuan dan potensi dari Badan Nasional Standar Pengajaran Profesional? Di mana mereka menempatkan NBPTS-atau apa yang akan berkembang sebagai NBPTS-dalam konstelasi pengajaran dan strategi reformasi sekolah?

Banyak penelitian yang merupakan dasar memunculkan NBPTS dilakukan oleh Lee Shulman, yang saat ini menjadi Presiden Carnegie Foundation for the Advancement of Teaching. Shulman dalam banyak hal merupakan actor intelektual didirikannya NBPTS. Konsepsinya tentang isi pengetahuan pedagogi, atau subjek-materi keahlian pengajaran (Shulman, 1986), memberikan dasar bagi banyak pengembangan standar dan penilaian. Shulman memandang dewan dari sisi individualistik daripada perspektif organisasi. Ia melihat tujuan utama NBPTS adalah"membuat pengajaran lebih menonjol dan terlihat, "sebagai cara" mengidentifikasi “keunggulan nyata dalam pengajaran". Pada saat mengembangkan NBPTS., Shulman mengatakan, ia tidak membuat hubungan antara dewan sertifikasi nasional dan sasaran yang lebih besar dari reformasi sekolah. Jika dewan sertifikasi adalah untuk menjadi bagian kalkulusi dari beberapa reformasi sekolah yang lebih besar, ia mencatat, para pengembang NBPTS akan memerlukan untuk mengandalkan teori yang berbeda tindakan, di mana sekolah eksplisit berkomitmen untuk memberikan peran yang luas kepada NBCTs. Seperti tawar-menawar itu bukan merupakan komponen nyata dari pengembangan dewan (L. Shulman, wawancara, 5 Februari 2004).

Gary Sykes (profesor di Michigan State University), bekerja sama dengan Lee Shulman pada penelitian yang mengarah pada pembentukan dewan. Sykes melihat tujuan dari dewan secara mendasar dari segi kedudukan. Dia percaya NBPTS akan melanjutkan agenda profesionalisasi guru yang dirumuskan oleh laporan Carnegie, akhirnya meningkatkan pengajaran baik dengan membentuk kembali pengembangan profesi guru (membuatnya lebih ketat dan subjek-materi based) dan dengan menawarkan kemungkinan dari pembedaan status dalam pengajaran ". Sebelum NBPTS, Sykes mengingatkan, tidak ada standar pengajaran yang baik, setidaknya tidak ada yang diterima secara luas di kalangan guru. Kurangnya standar "menahan pengajaran sebagai profesi." Sebuah konsensus profesional tentang apa yang merupakan pengajaran yang baik, bahkan jika basis pengetahuan itu masih dalam tahap perkembangan akan berfungsi untuk "menggerakkan dan mengatur lapangan dengan cara yang sebelumnya tidak terjadi "(G. Sykes, wawancara, 21 Januari 2004).

James Kelly, membuat hubungan eksplisit antara meningkatkan kualitas guru dan meningkatnya prestasi siswa. Ia mengatakan, bahwa NBPTS dapat meningkatkan pengajaran secara keseluruhan, terutama oleh "guru memberikan bahasa yang sama" dan "meluruskan isi intelektual tentang apa pengajaran yang baik" (J. Kelly, wawancara, 20 Januari 2004 ). Dia yakin, peningkatan kualitas guru, akan menyebabkan peningkatan prestasi siswa. Kelly, juga, kemudian dilihat NBPTS dari perspektif kedudukan. Dia melihat dewan sebagai sarana untuk mengubah etos pengajaran. Sebuah tujuan utama, kata Kelly, adalah menciptakan budaya ... di mana guru akan berkomunikasi tentang praktek dan bekerja secara kolektif dan kolaboratif." Dia percaya guru bersertifikat akan menawarkan "peningkatan peran profesional " yang akan memungkinkan mereka untuk menggunakan keahlian mereka sambil tetap di dalam kelas (J. Kelly, wawancara, 20 Januari 2004).

Seperti James Kelly, James Hunt, mantan gubernur North Carolina dan pendiri dewan, melihat tujuan sebagai "Mengimprovisasi belajar siswa, tetapi untuk melakukannya [kita] pertama [harus] memastikan bahwa guru memiliki tinggi dan ketat di kedua pengetahuan mereka tentang bidang ilmu dan kemampuan untuk mengajar secara efektif. Kami [pendiri] menyadari bahwa kita tidak memiliki profesi guru yang benar di Amerika Serikat dan kami percaya Dewan Nasional dapat membawa kita ke sana "(J. Hunt, wawancara, 15 Januari 2004).

Akhirnya, David Mandel, direktur asosiasi dari (Carnegie Task Force on Making Use of What Teachers Know and Can Do Education and the Economy) dan wakil presiden pertama, juga melihat dewan sebagai cara untuk mengubah bentuk karir dan membuat profesi pengajaran lebih menarik. Sebagai hasil dari upaya NBPTS itu, ia percaya, "Para guru tidak akan lagi berpraktek sebagai para pengusaha individu" (D. Mandel, wawancara, 28 Januari 2004). Pengembangan dewan dirancang untuk menyusun basis pengetahuan bersama untuk pengajaran, untuk disadari publik tentang apa yang guru harus tahu dan mampu lakukan. Tujuannya adalah untuk mengakui kompleksitas yang melekat pada pengajaran, menyediakan guru dengan beberapa ukuran kontrol atas profesi mereka (guru akan membentuk standar yang praktik yang efektif akan dinilai), meningkatkan peluang profesional guru sementara memungkinkan mereka untuk tetap di dalam kelas; dan mengembalikan kepercayaan publik pada guru dan pengajarannya. Target khusus untuk meningkatkan profesionalisasi guru, pendiri menyakini dewan akan memberikan kontribusi yang signifikan untuk meningkatkan kualitas pengajaran, dan meningkatkan status-dan daya tarik-mengajar sebagai karier.

Setelah Dewan Nasional mulai mensertifikasi guru dalam jumlah besar, sebuah pertanyaan penting adalah: Dimana NBCTs mengajar? Selanjutnya Apakah distribusi NBCTs merata ?.

Suatu dilemma pendidikan yang terdokumentasi dengan baik bahwa guru berpengalaman yang berkemampuan tinggi sering berada dalam waktu singkat di sekolah berperforma rendah. Seperti dilaporkan dalam Education Week, tentang Quality Counts 2003 "Kepada negara untuk mengakhiri 'kesenjangan prestasi' antara siswa minoritas dan nonminority dan orang-orang dari keluarga kaya dan miskin, mereka harus terlebih dahulu mengakhiri 'kesenjangan guru': kelangkaan guru berkualitas baik untuk orang-orang yang paling membutuhkannya "( Education Week, 2003). Sebagaimana telah ditunjukkan riset, jurang antara guru yang berkualitas dan kurang berkualitas dalam sekolah yang kemiskinannya tinggi (dan biasanya low performing) dan sekolah yang kemiskinan rendah (dan biasanya lebih high-performing) bisa besar. Gambar 1 menampilkan statistik untuk guru di kelas 7 sampai 12 yang memegang baik mayor atau minor dalam mata pelajaran yang mereka ajarkan.


Seperti dapat dilihat dari Gambar 1, guru di sekolah yang tinggi kemiskinan (low-performing) jauh lebih cenderung untuk kurang memiliki mata pelajaran mayor dan minor yang mereka ajarkan daripada guru di sekolah yang lowpoverty (tinggi-performing). Relatif kurangnya guru kemampuan tinggi pada sekolah berperforma rendah disebabkan oleh pertemuan berbagai faktor. Ini termasuk kondisi kerja di bawah standar, kekurangan insentif (termasuk insentif keuangan) untuk guru berkualitas tinggi untuk memilih lingkungan pengajaran yang sulit, kebijakan dan praktek-praktek yang sudah berjalan lama terkait dengan transfer dan tugas guru, dan budaya pengajaran sendiri yang menghargai posisi untuk guru di sekolah yang performanya lebih tinggi dan bukan yang lebih rendah.

Untuk menarik guru berkualitas tinggi ke sekolah berkinerja rendah merupakan sebagian dari dilema. Mempertahankan mereka di sekolah-sekolah juga bisa menimbulkan masalah. Selain itu, ketika guru dipindahkan ke sekolah yang berbeda, bahkan dalam kabupaten kota, mereka cenderung mencari sekolah dengan prestasi siswa tinggi, siswa berkulit hitam atau Hispanik lebih sedikit, dan lebih sedikit siswa yang memenuhi syarat untuk makan siang gratis atau mendapat potongan harga (Hanushek, 2001).

Para pendiri Badan Nasional Standar Pengajaran Profesional mengantisipasi bahwa munculnya dewan sertifikasi ini cenderung memperburuk masalah ini sudah menekan. Tapi mereka yakin bahwa negara-negara dan daerah akan memberlakukan kebijakan untuk mengatasi itu. Sebagaimana Lee Shulman mengatakan, "Dewan Nasional tidak menciptakan maldistribution dari guru berkualitas baik. Ini [hanya] seperti noda dalam satu slide, membuat struktur yang ada [dan kesenjangan] lebih nyata "(L. Shulman, wawancara, 5 Februari 2004). Shulman berpikir "pasang naik akan mengangkat semua perahu." Dengan kata lain, ketika dihadapkan dengan distribusi miring guru berkualifikasi tinggi bahwa dewan sertifikasi kemungkinan besar akan memperburuk, negara bagian dan kabupaten akan mengambil langkah tegas untuk memperbaiki situasi ini (L. Shulman, wawancara).
David Mandel menggemakan sentimen yang sama dalam kata-kata agak kurang membosankan: "[Kami tahu] Dewan Nasional akan mengungkapkan lebih gamblang kekacauan [dalam hal distribusi guru] yang sudah ada" (D. Mandel, wawancara, 28 Januari 2004). Ia dan Gary Sykes setuju negara dan kabupaten perlu bertindak untuk menjamin pemerataan guru bersertifikat dan percaya bahwa mereka akan melakukannya (G. Sykes & D. Mandel, wawancara, 2004). James Kelly, presiden pendiri board, tahu akan ada "kebutuhan untuk mendorong guru untuk pergi ke sekolah yang kesulitan." Dia yakin ini akan mengambil uang, dalam bentuk insentif keuangan, dimana negara dan kabupaten akan bertanggung jawab (J. Kelly, wawancara 20 Januari 2004). James Hunt, mantan Gubernur Carolina Utara, melihatnya terutama sebagai tanggung jawab kabupaten untuk memastikan bahwa sekolah berperforma rendah yang memiliki bagian mereka dari NBCTs. Saat ia berkata, "Ini adalah tugas distrik sekolah untuk menempatkan guru di mana yang paling dibutuhkan" (J. Hunt, wawancara, 15 Januari 2004).

2. Dimana NBCTS Mengajar ?

Penelitian kami menunjukkan bahwa NBCTs jauh lebih mungkin ditemukan di sekolah yang berperforma lebih tinggi daripada sekolah di sekolah kurang berprestasi,. Selain itu, negara bagian dan kabupaten telah sedikit mengembangkan kebijakan dan insentif untuk mendorong NBCTs memilih sekolah yang menantang. Lebih dari 40.000 NBCTs yang telah mendapatkan sertifikasi sejak sertifikat pertama diberikan pada tahun 1993, hampir dua pertiga (65%) ditemukan di enam negara-California, Florida, Mississippi, North Carolina, Ohio, dan South Carolina. NBCTs di enam negara sehingga memberikan proxy yang wajar untuk distribusi nasional guru guru bersertifikat dewan.

Dari 18.806 NBCTs di enam negara yang meraih sertifikasi antara tahun 1998 dan 2003, hanya 12% dari mereka (2.297 guru) mengajar di sekolah yang setidaknya 75% dari siswa yang memenuhi syarat untuk makan siang gratis dan mendapat potongan harga. Hanya 16% dari NBCTs di enam negara (atau 3.076) mengajar di sekolah-sekolah yang melayani setidaknya 75% siswa minoritas. Dan 19% dari NBCTs di negara-negara (atau 3.521) bekerja di sekolah berperforma rendah. Gambar 3 membandingkan persentase NBCTs di sekolah berperforma rendah di enam negara fokus. Seperti yang bisa dilihat, NBCTs kurang terwakili dalam tinggi-kebutuhan sekolah di lima dari enam negara. Pengecualian adalah California, dimana distribusi yang lebih adil.














Apa yang menyebabkan California menjadi berbeda dari lima negara lainnya? Data mengungkapkan bahwa ada perbedaan di Los Angeles. Seperti yang Gambar 4 menunjukkan, Los Angles memiliki persentase lebih tinggi secara signifikan dari NBCTs di sekolah berperforma rendah daripada enam negara lainnya.








Tepat di atas 40% dari NBCTs di California (909 NBCTs keluar dari total 2.261) mengajar di Distrik Los Angeles Unified School. Seperti yang dapat dilihat dari Gambar 5, sejumlah besar guru-guru bersertifikat di sekolah-sekolah dengan siswa miskin, minoritas, dan siswa yang berperforma rendah.






Seperti yang ditampilkan Gambar 5, ketika Los Angeles dibandingkan dengan California tanpa Los Angeles, Los Angeles jauh dari negara yang lain dalam hal jumlah NBCTs di sekolah yang penuh tantangan. Apa yang menyebabkan perbedaan di Los Angeles? Jawabannya tampaknya terletak pada program dukungan dan insentif keuangan tersedia untuk guru Los Angeles yang tertarik mengejar sertifikasi. Guru LAUSD yang ingin menjadi memiliki sertifikat dukungan dua program besar yang tersedia bagi mereka. Salah satunya dijalankan bersama oleh UTLA, serikat guru setempat, dan Los Angeles Unified School District. Yang lainnya beroperasi di bawah naungan Universitas California di Los Angeles. Kedua program berusaha untuk merekrut guru-guru yang sudah mengajar di sekolah berkinerja rendah dan ingin tetap di sana sebagai NBCTs. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 6, program ini meningkatkan jumlah NBCTs di sekolah berperforma rendah di sebagian distrik dengan mencapai tingkat kelulusan tinggi guru di sekolah.




API singkatan dari Academic Performance Index,, sebuah perhitungan California State Department of Education yang sebagian besar didasarkan pada kinerja siswa pada tes prestasi. Dengan demikian, efek dari program dukungan Los Angeles adalah untuk meningkatkan kapasitas guru di sekolah berkinerja rendah untuk mendapatkan sertifikasi dewan. Upaya ini ditargetkan untuk meningkatkan jumlah NBCTs mengajar di sekolah-sekolah menantang Los Angeles.

3. Apakah Masalah Uang ?

Bagaimana dampak dari insentif fiskal negara bagian dan lokal ditargetkan untuk NBCTs? Apakah strategi ini menawarkan tambahan kompensasi kepada mereka yang menjadi guru bersertifikat-memiliki efek pada distribusi NBCTs?

Insentif keuangan, meskipun penting untuk NBCTs (79% dari responden survei mengatakan Potensi untuk kompensasi keuangan meningkat" memberikan kontribusi signifikan terhadap keputusan mereka untuk mengejar sertifikasi), tidak muncul secara signifikan untuk mempengaruhi NBCTs memilih sekolah. Lebih dari 88% dari responden survei NBCT sedang mengajar di sekolah-sekolah di mana mereka memperoleh sertifikasi. Alasan insentif fiskal tampaknya memiliki sedikit efek pada distribusi NBCTs dapat ditemukan dalam sifat insentif yang tersedia. Lebih dari 30 negara dan puluhan kabupaten sekolah menawarkan insentif keuangan bagi guru untuk mengejar sertifikasi, serta tambahan kompensasi bagi mereka yang mendapatkannya. Namun, hanya sedikit insentif ini terikat dengan guru yang mengajar di atau setuju untuk pindah ke sekolah berkinerja rendah. Pengecualian utama adalah California. Pada tahun 1998, California memberlakukan kebijakan untuk membayar guru yang memperoleh sertifikasi bonus $ 10.000. Dua tahun kemudian, pada bulan Juli 2000, negara mengadopsi kebijakan yang diberikan guru bersertifikat yang mengajar di sekolah berperforma rendah (didefinisikan sebagai orang-orang di bawah persentil ke-50 pada Academic Performance Index ) bonus sebesar $ 20.000 selama periode empat tahun Program ini diwakili strategi kebijakan yang disengaja untuk mendorong tercapainya redistribusi guru. Selain itu, semua guru LAUSD yang mendapatkan sertifikasi dewan nasional yang memenuhi syarat untuk sampai kenaikan gaji 15%.

Data spesifik negara yang tersedia tidak memungkinkan analisis rinci apakah
insentif telah mengakibatkan pergerakan besar guru berprestasi. Bukti yang bersifat anekdot, bagaimanapun, menunjukkan bahwa insentif ditargetkan untuk NBCTs California yang mengajar di sekolah berkinerja rendah mungkin tidak ditargetkan cukup untuk meyakinkan banyak dari guru untuk pindah ke sekolah yang paling membutuhkan.

Di bawah definisi California tentang sekolah berkinerja rendah, lebih dari 70% guru di Los Angeles, misalnya, menjadi memenuhi syarat untuk memperoleh bonus dari negara tanpa mengganti sekolah. Pola yang sama kemungkinan tampak jelas di kabupaten kota lain di negara bagian. Dengan demikian, dampak dari kebijakan ini tujuannya baik, dimaksudkan untuk mendorong para guru berprestasi untuk memilih lingkungan pengajaran yang lebih menantang, yang tumpul oleh ketentuan-ketentuannya sendiri. Apalagi jika NBCTs dari sekolah studi kasus kami adalah indikasi, uang saja-bahkan kenaikan gaji 20% -tidak cukup untuk membujuk NBCTs untuk mencari sekolah yang lebih menantang. Sebagaimana dijelaskan di bagian selanjutnya dari makalah ini, seorang pelaku yang kuat dan mendukung, hubungan kolegial, dan ketersediaan sumber daya yang memadai merupakan kondisi tugas penting yang harus dipertimbangkan NBCTs pindah ke sekolah berkinerja rendah.

Apakah data tentang NBCTs dan sekolah berkinerja rendah, kemudian, mengungkapkan? Pertama, NBCTs tidak merata di seluruh sekolah-sekolah yang melayani populasi yang berbeda dari siswa. DI enam negara dengan jumlah NBCTs terbesar NBCTs, siswa yang miskin, minoritas, dan berperforma rendah jauh lebih mungkin untuk memperoleh manfaat dari pengajar NBCTS dibandingkan rekan-rekan lebih makmur dari mereka dan mempunyai performa yang tinggi. Selain itu, sedikit insentif terikat untuk mendorong guru bersertifikat dewan untuk memilih sekolah berperforma rendah. Pengecualian yang signifikan untuk pola ini adalah Los Angeles. Di kawasan ini, pemberian dukungan ditujukan untuk calon guru bersertifikat yang sudah bekerja di sekolah berperforma rendah
memiliki efek bermanfaat baik pada jumlah dan distribusi NBCTs.

Yang pasti, kesalahan distribusi NBCTs hanyalah salah satu aspek dari masalah yang lebih besar dari distribusi miring dari guru berkualitas baik dan sumber daya di antara berbagai jenis sekolah. Sebagai pembuat kebijakan, kebijakan yang dirancang untuk menghargai guru yang mendapatkan sertifikasi dewan, mereka harus berhati-hati untuk tidak merancang kebijakan yang membuat distribusi sumber daya, termasuk sumber daya manusia, bahkan lebih adil. Tanpa memandang tempat NBCTs mengajar, kami juga tertarik pada bagaimana mereka digunakan oleh sekolah dan kabupaten. Asumsi kami adalah bahwa NBCTs memiliki keterampilan dan pengetahuan yang bernilai luar batasan kelas mereka sendiri. Pada bagian berikutnya, kami melaporkan pemanfaatan NBCTs oleh sekolah dan kabupaten.

4. Kesempatan NBCTS Untuk Membuat Perbedaan: Dukungan Dan Kendala

Apa yang diketahui tentang bagaimana pengetahuan dan keterampilan NBCTs digunakan? Apa asumsi jenis peran dan tanggung jawab yang mereka? Dalam kondisi apa yang mereka dapat memiliki dampak melampaui kelas mereka sendiri? Apa saja hambatan yang menghambat peluang NBCTs 'untuk melayani sebagai agen perubahan?

Suatu penelitian terhadap alasan NBCTs tawaran sertifikasi dalam menilai cara-cara di mana NBCTs melihat peran, tanggung jawab, dan kesempatan mereka. Responden survei NBCT memilih jawaban akan peningkatan belajar siswa (95%), potensi peningkatan kompensasi finansial (90%), dan "kredibilitas peningkatan mengajar " (88%) sebagai alasan utama untuk mengejar sertifikasi. Alasan-alasan ini mungkin dikategorikan sebagai individual dan penegasan secara pribadi. NBCTs dianggap sebagai sarana memperkuat kepercayaan diri terkait keberhasilan profesional. Dan yag paling rendah adalah alasan NBCTs untuk mencari sertifikasi dewan "kemungkinan kemajuan karir sambil tetap guru" (45%) dan "kesempatan untuk mempengaruhi perubahan di sekolah " (44%). Untuk NBCTs, kemudian, mendapatkan sertifikasi dewan tidak harus dilihat sebagai langkah di jalan menuju kemajuan profesional.

Wawancara dan kelompok fokus menguatkan bahwa, banyak guru bersertifikat, mendapatkan sertifikasi merupakan prestasi pribadi dan individu. NBCTs telah melakukan proses tersebut karena mereka ingin membuktikan diri bahwa mereka adalah para praktisi berprestasi. Banyak dari mereka yang menjelaskan bahwa mereka tidak menghubungkan sertifikasi untuk tujuan profesional yang lebih besar atau lebih luas (dengan pengecualian mendapatkan lebih banyak uang)

Setelah mengatakan hal ini, penting untuk dicatat bahwa NBCTs di sekolah studi kasus dan kelompok fokus, serta responden survei NBCT, sering aktif terlibat dalam mengembangkan sekolah mereka. Ini kecenderungan untuk menganggap berbagai macam tanggung jawab profesional telah dilakukan sebelum mendapatkan sertifikasi. Hampir tiga perempat dari NBCTs (74%) mengatakan sebelum menjadi guru bersertifikat, mereka terlibat dalam mengembangkan dan / atau memilih materi kurikulum.

Dari responden survei, 71% menjabat sebagai pemimpin tim untuk kelas mereka, mata pelajaran, atau departemen. Lebih dari dua pertiga terlibat dalam mentoring guru lain dan melayani di sekolah atau komite kabupaten (masing-masing 68% dan 66%,). Dan lebih baik 59% dari semua NBCTs berpartisipasi dalam memberikan pengembangan profesional sebelum menjadi guru bersertifikat. Kami mendengar sering dari kepala sekolah dan rekan di sekolah mereka bahwa NBCTs adalah '" pemimpin alami" Namun meskipun NBCTs' berpotensi sebagai guru pemimpin, kesempatan mereka untuk beroperasi di arena ini sering secara substansial berkurang oleh dua kondisi yang berlaku: keengganan pelaku untuk memperluas cakrawala 'profesional NBCTs dan dan kepatuhan teguh rekan-rekan mereka 'untuk budaya egalitarianisme guru NBCTs'.

Kepala Sekolah

Dengan tidak adanya dukungan dan pengetahuan kepala sekolah, NBCTs merasakan situasi dimana kemampuan mereka kurang dimanfaatkan. Sementara hampir dua-pertiga dari NBCTs (60%) mengatakan kepala sekolah mereka melihat sertifikasi "sangat menguntungkan," hampir setengah (49%) mengatakan, "Atasan saya tidak mendukung peran di luar kelas [di mana NBCTs mungkin tertarik]. "

Pada bagian, kurangnya dukungan administratif berkaitan dengan ketidak pahaman umum kepala sekolah tentang Dewan Nasional. Dalam wawancara di sekolah studi kasus, itu jelas terlihat bahwa, kepala sekolah mungkin telah mendengar tentang Dewan Nasional, mereka sering tidak menyadari dimensi produktif sertifikasi-apa yang diperlukan untuk mendapatkannya . Bahkan kepala sekolah yang memiliki pengetahuan tentang Dewan Nasional sering mengungkapkan beberapa keraguan tentang impor atau dampak dari proses sertifikasi. Kadang-kadang skeptisisme kepala sekolah berasal dari kurangnya pemahaman sederhana tentang Dewan Nasional itu sendiri. Kadang-kadang itu adalah hasil dari pengalaman negatif, seperti dikatakan kepala sekolah kepada kami dari guru mereka tahu bahwa guru tidak berprestasi, namun tetap mendapatkan sertifikasi.

Bahkan kepala sekolah yang memiliki pengetahuan dan mendukung Dewan Nasional tampaknya mampu membuat penggunaan keahlian NBCTs lebih efektif. Mereka hanya tidak tahu bagaimana strategi memanfaatkan pengetahuan dan keterampilan NBCTs untuk peningkatan kualitas sekolah lebih lanjut. Beberapa kepala sekolah enggan untuk memasukkan NBCTs sebagai bagian dari pengambilan keputusan di sekolah diluar dari kekhawatiran bahwa hal tersebut akan mengurangi kekuasaan dan otoritas mereka sendiri. Yang lain mengatakan kepada peneliti bahwa mereka percaya bahwa NBCTs merusak kohesi komunitas profesional yang coba dipertahankan di sekolah mereka. Hasil di beberapa sekolah tersebut dapat menjadi aturan tak tertulis di mana guru yang mendapatkan sertifikasi dewan tidak diakui secara terbuka atau atau mengakui profesii mereka.

NBCTS Dan Koleganya

Lebih mengejutkan, alasan dari keengganan kepala sekolah untuk memasukkan NBCTs dalam upaya perbaikan sekolah adalah sikap NBCTs sendiri dan rekan-rekan mereka non-NBCT terhadap peran pengajaran nontrdisional. Jika tidak ada yang lain, pola pikir guru dalam penelitian ini jelas menggambarkan bahwa budaya individualisme dan egalitarianisme tetap hidup dan baik dalam profesi. Sementara 41% dari NBCTs mengatakan rekan-rekan mereka melihat sertifikasi "sangat menguntungkan," demikian NBCTs banyak melaporkan mengalami hubungan yang kurang ramah dengan rekan-rekan guru mereka. NBCTs mengatakan bahwa mereka sering diberi tanggapan dingin oleh yang non-NBCTs yang beranggapan guru bersertifikat akan bertingkah profesional atau mencari status "menonjol" yang mereka lihat sebagai tidak beralasan atau tidak patut di jajaran guru. Seperti salah satu NBCT mengatakan kepada peneliti, "Aku bertanya apa yang akan aku lakukan [dewan sertifikasi]. [Ini] hanya untuk guru yang ingin menjadi lebih baik daripada orang lain "Non-NBCTs kadang-kadang menggambarkan rekan NBCT mereka sebagai" yang ingin terlihat " yang tertarik terutama dalam menyombongkan diri..



Hal ini masih terjadi dalam pengajaran bahwa mereka yang mengabaikan peran dan tanggung jawab berharap beberapa bentuk teguran rekan. Lebih dari separuh dari semua NBCTs (53%) melaporkan bahwa, "Para guru yang terlibat dalam inovasi membentuk kelompok yang berbeda dan terpisah di sekolah saya. Hampir setengah (43%) mengatakan bahwa, budaya sekolah saya tidak menerima guru melangkah ke posisi kepemimpinan "Jadi., NBCTs membutuhkan waktu yang panjang untuk mengecilkan setiap perbedaan antara mereka dan rekan-rekan non-NBCT. Mereka hampir secara merata mewaspadai pernyataan publik bahwa sertifikasi dewan memberikan -atau seharusnya- status profesional berbeda kepada mereka. Komentar dari satu NBCT yang disuarakan oleh banyak orang: "Ada banyak [non-NBCTs] yang memiliki kemampuan yang sama. Saya tidak yakin NBCTs lebih baik daripada yang lain. "

Dalam suatu sekolah studi kasus, di mana kepala sekolah baru pun ingin melibatkan NBCTs dalam berbagai kegiatan perbaikan sekolah, para NBCTs sendiri menjauhi keterlibatan tersebut dan mengatakan itu karena sejarah sikap negatif rekan terhadap NBCTs. Ketika kepala sekolah berusaha untuk menyertakan NBCTs ke beberapa tanggung jawab kepemimpinan sekolah dengan meminta mereka bersedia mengembangkan sekolah, NBCTs menolak. Mereka mengatakan mereka mungkin mempertimbangkan untuk pengembangan profesional di sekolah lain, tetapi tidak pada sekolah mereka sendiri di mana mereka harus bekerja dengan rekan-rekan mereka sehari-hari.

Keengganan NBCTs 'menyimpang jauh melampaui batas-batas yang secara tradisional merupakan "pekerjaan guru" tampaknya terikat dalam budaya egalitarianisme guru masih meresap dan gigih, keyakinan tegas menyatakan bahwa, " seorang guru adalah seorang guru. "munculnya NBPTS telah berbuat banyak untuk memadamkan sensibilitas profesional. Seperti salah satu anggota kelompok fokus mengatakan kepada kami, "Bukan tentang melatih proses [menjadi guru bersertifikat] agar anda menjadi agen perubahan. Jika Anda tidak memiliki itu secara intrinsik, itu benar-benar sulit untuk berdiri dengan rekan negatif. Ini jauh lebih mudah untuk masuk ke [kelas] sendiri, menutup pintu, dan hanya melakukan pekerjaan Anda dengan baik. "

NBCTS Dan Sekolah Berperforma Rendah.

Apa yang telah kita pelajari dari penelitian sejauh ini adalah bahwa guru bersertifikat tidak sering ditemukan pada sekolah low-performing dan bahwa, di sekolah-sekolah di mana mereka ditemukan, mereka sering tidak dapat atau tidak diberi tanggung jawab dalam usaha perbaikan sekolah. Tapi kami masih tertarik dalam memahami apa yang diperlukan agar NBCTs memilih tugas pengajaran yang paling menantang.

Apakah ada satu set situasi dan kondisi yang akan memungkinkan guru berprestasi akan memilih sekolah yang menantang dan melakukan jenis peran yang mungkin bisa membuat suatu perbedaan yang diperlihatkan di sekolah tersebut? Jawaban atas pertanyaan ini adalah "ya." NBCTs yang terus terang ​​tentang kondisi yang harus diberlakukan bagi mereka agar rela memilih untuk mengajar di sekolah yang berperforma rendah dan kondisi yang akan memungkinkan mereka untuk bekerja mengubah sekolah. Dalam memilih sekolah berkinerja rendah, NBCTs mengatakan mereka ingin pengakuan dalam bentuk pembayaran khusus. Tapi uang saja jelas tidak memadai. Hanya 4% dari responden survei mengatakan insentif keuangan NBCT telah menyebabkan mereka untuk mempertimbangkan pindah ke sekolah berkinerja rendah

Di samping beberapa bentuk kompensasi tambahan, lebih dari 90% dari responden survei NBCT mengatakan bahwa bagi mereka untuk mempertimbangkan pindah ke sekolah yang menantang, sekolah yang harus memiliki kepala yang sangat baik, kerjasama rekan, dan ketersediaan sumber daya instruksional yang memadai.

Dalam wawancara dan diskusi kelompok fokus NBCTs berhubungan dengan kisah sekolah berperforma rendah, mereka mungkin telah mempertimbangkannya tetapi keprihatinan mereka bahwa kurangnya sumber daya yang memadai akan menghambat kemampuan mereka untuk memberikan para siswa program instruksional yang memadai. NBCTs melaporkan bahwa kondisi ini saling terkait. Memiliki satu atau dua di tempat bukan merupakan dorongan yang memadai untuk NBCTs memilih sekolah berkinerja rendah. Dan peserta kelompok fokus NBCT menambahkan kondisi lain yang menarik: mereka ingin bisa pindah ke lingkungan pengajaran sulit dengan kelompok yang berpikiran seperti rekan-rekan dengan siapa mereka sebelumnya bekerja. "Jangan membuat kita mentransfer satu per satu," kata mereka. "Mari kita pergi dalam tim atau kelompok."

SEBUAH "BURUNG LANGKA" DI ANTARA SEKOLAH RENDAH-PERFORMING: KASUS ADAM ELEMENTARY SCHOOL

Tujuan studi ini telah mengidentifikasi kondisi dan situasi di mana NBCTs dapat meningkatkan sekolah berkinerja rendah. Untuk menentukan hal ini, kami melakukan studi kasus di 16 sekolah. Hipotesis kami adalah bahwa NBCT yang terisolasi tidak akan mungkin efektif. Berdasarkan hipotesis ini, kami mencari negara dan sekolah dengan NBCTs yang banyak (9% menjadi lebih dari 30%) dan membuat beberapa kunjungan lokasi untuk sekolah-sekolah di North Carolina, California, dan Ohio.

Dalam studi kasus di sekolah yg banyak NBCTs kami menemukan banyak hambatan terhadap peningkatan kualitas sekolah dari pada peluang dan beberapa kisah sukses. Misalnya, di 8 dari 16, kepala sekolah baik yang tidak menyadari NBPTS atau menyatakan keraguan langsung apa yang NBCTs lakukan atau harus memiliki kuasa khusus atau keahlian. Di dua sekolah, NBCTs berada terpencil-dalam satu sekolah menengah di sebuah departemen tunggal dan dalam satu sekolah dasar di kelas bagi anak berbakat. Dengan demikian, mereka yang diberikan kesempatan sedikit atau tidak untuk mempengaruhi seluruh sekolah masalah kinerja.

Selain itu, kondisi lokal seperti pemotongan anggaran dan PHK guru menggerogoti bahkan upaya yang paling terpadu untuk memperbaiki sekolah. Dengan demikian, meskipun kehadiran beberapa NBCTs, hampir semua sekolah studi kasus kami sedang berjuang dengan serentetan hambatan untuk perbaikan. Namun, ada satu sekolah yang bangkit sebagai pengecualian. Adam Elementary School merupakan burung langka di antara sekolah berkinerja rendah. Meskipun kekhasan semua sekolah kami pelajari, studi kasus Adam adalah instruktif untuk memahami peran NBCTs yang baik dan proses sertifikasi dapat berperan dalam meningkatkan sekolah.

Burung Langka

SD Adam merupakan sekolah di Utara pedesaan Carolina yang melayani 560 anak di kelas 3 sampai 5. Pada saat studi ini, lebih dari 60% siswa Adam yang terdaftar dalam program makan siang gratis atau murah. Adam menerima siswa Afrika-Amerika dan kulit putih dengan angka kurang lebih sama. Pada tahun ajaran 1999, Adam berjuang memiliki lebih dari sebagian siswa menonjol di level kelas. Pada saat kami pertama kali mengunjungi sekolah pada tahun ajaran 2003, 85% dari siswa mencapai level standar dan diakui sebagai North Carolina School of Distinction, label diberikan kepada sekolah yang memenuhi tolok ukur individual untuk "pertumbuhan yang diharapkan" di 80 sampai 89% dari siswa. (Lihat Tabel 2.) Selain itu, sekolah telah mencapai 20 dari 21 No Child Left Behind yang cukup target AYP nya. Meskipun banyak kemajuan yang dibuat dalam meningkatkan prestasi siswa, kepala sekolah dan guru masih bekerja untuk meningkatkan kinerja siswa Afrika-Amerika yang laki-laki. Selama tahun ajaran 2004-05, sekolah memenuhi semua target AYP nya. Namun, sekolah juga tidak memenuhi harapan pertumbuhan dan kehilangan status "School of Distinction"nya. Meskipun kemunduran dialami oleh SD Adam, mereka telah membuat kemajuan dramatis selama enam tahun terakhir.

Perjalanan SD Adam dari sekolah berperforma rendah ke berkinerja tinggi dimulai dengan kepemimpinan kabupaten baru dan pengawas yang dibangun dalam mekanisme untuk mendukung guru di kabupaten untuk mendapatkan sertifikasi dewan nasional. Yang penting, Adam membayar seorang kepala sekolah baru yang adalah seorang guru veteran dari sekolah dan sebuah NBCT. Kepala sekolah yang baru menyewa asisten kepala baru yang juga merupakan NBCT dan mendorong guru Adam untuk mengejar sertifikasi dewan. Pada saat penelitian ini, 13 dari 25 guru Adam berstatus NBCTs dan empat lainnya berada dalam proses mencari sertifikasi. Setidaknya sama pentingnya dengan sejumlah besar NBCTs (termasuk administrator) di Adam, adalah usaha negara dan kabupaten, administrator sekolah, NBCTs, dan guru lainnya di Adam lakukan untuk mengubah sekolah di sekitar.




Kebijakan Negara Bagian Dan District

Bukan suatu kebetulan bahwa North Carolina memiliki jumlah terbesar dari NBCTs negara manapun. Di bawah kepemimpinan Gubernur James Hunt, negara menciptakan iklim yang mendukung sertifikasi dewan nasional. Sebagai ketua pendiri dewan, Gubernur berburu menginvestasikan dana negara untuk menciptakan insentif keuangan dan program persiapan untuk calon NBCTs. Lebih penting lagi, Gubernur membantu menciptakan dukungan rakyat untuk memajukan profesi melalui proses sertifikasi. Saat ini 9.817 atau hampir 11% dari guru North Carolina telah tersertifikasi dewan. Dalam konteks ini, distrik sekolah aktif mempromosikan sertifikasi NBPTS dan strategi perbaikan sekolah.Pengawas kabupaten adalah seorang pendukung yang sangat kuat dari sertifikasi dewan dan telah mengumpulkan dukungan dari komunitas bisnis lokal.

The Chamber of Commerce mempublikasikan sejumlah besar NBCTs sebagai titik penjualan untuk bisnis mempertimbangkan untuk pindah ke daerah. Kabupaten mendorong guru untuk mengejar sertifikasi dewan nasional melalui tiga pertemuan sebelum pencalonan setiap tahun agar guru tertarik. Untuk calon, kabupaten mensponsori pertemuan bulanan, diadakan sesi dukungan mingguan di musim semi, dan menawarkan retret akhir pekan 3-hari di sebuah hotel lokal. Selain itu, kabupaten mengadakan makan malam penghargaan atas semua calon. Untuk kandidat yang berhasil, kabupaten menyatakan dengan jelas bahwa mereka memiliki tanggung jawab untuk berkontribusi kepada komunitas profesional sebagai pemimpin kabupaten dan sekolah.

Kepemimpinan Kepala Sekolah

Dalam konteks kebijakan negara dan dukungan kabupaten, Adam memiliki keuntungan lebih lanjut dari memiliki kepala sekolah dan seorang asisten kepala yang keduanya menyelesaikan sertifikasi dewan nasional. Setelah menyelesaikan proses sertifikasi, mereka memahami konsep, bahasa, dan proses menjadi seorang NBCT. Kepala sekolah adalah pembela sangat kuat dari dewan sertifikasi nasional, setelah membantu mendirikan program dukungan calon kabupaten. Kepala sekolah dan wakil kepala sekolah mendorong semua guru non-NBCT di sekolah untuk menuju sertifikasi dewan nasional. Untuk menghindari kecemburuan profesional terlihat di beberapa sekolah, kepala sekolah berhati-hati untuk mengakui kontribusi dari baik NBCTs dan mereka yang belum bersertifikat. Semua guru diharapkan untuk menjadi anggota aktif dalam sebuah komunitas belajar. Kepala sekolah terlihat sebagai pemimpin NBCTs yang kuat dengan keahlian, namun menekankan pentingnya kolegialitas dan harapan bahwa semua guru yang dibutuhkan untuk memainkan peran kepemimpinan dalam beberapa cara.

Yang paling penting, kepala sekolah menggunakan standar dan proses Dewan Nasional sebagai inti dari strategi perbaikan sekolah. Misalnya, kepala sekolah menggunakan standar Dewan Nasional dalam evaluasi guru, dan digunakan penulisan reflektif sebagai cara untuk mendorong para guru untuk meningkatkan praktek mereka. Kepala sekolah juga menyelenggarakan jadwal sekolah untuk memungkinkan lebih dari 5 jam seminggu waktu perencanaan umum untuk guru. Selain itu, para guru mendorong kepala sekolah untuk menggunakan data untuk pengambilan keputusan dan untuk membuat pengajaran mereka lebih terlihat melalui rekaman video dan pengamatan oleh rekan-rekan. Semua bukti menunjukkan bahwa dengan kepemimpinan kepala sekolah, sekolah telah menjadi tempat di mana anak-anak dan orang dewasa sibuk belajar dan mengasah keterampilan mereka.

NBCTS dan Budaya Sekolah

Pada SD Adam, pengambilan keputusan yang diselenggarakan oleh komite dan tim. Tim belajar dimulai sebagai inisiatif kabupaten yang telah dimodifikasi dan diperluas pada Adam. Pada tahun ajaran 2003-04, semua guru Adam berpartisipasi dalam pembelajaran tim yang bertemu mingguan selama satu jam, dan terfokus pada peningkatan pengajaran keaksaraan sekolah. Kepala sekolah menunjuk tim-tim belajar sebagai "katalis terbesar untuk perubahan" di sekolah. Menurut kepala sekolah, mereka menyediakan struktur dan fokus bagi guru untuk belajar satu sama lain. Sementara NBCTs menyebabkan banyak komite dan tim belajar, administrator menekankan bahwa yang dicapai guru "tidak sebagai pilihan" juga peran kepemimpinan formal. Terlepas dari siapa yang memimpin tim belajar, kegiatan tetap konsisten dengan jenis refleksi dan pemecahan masalah yang merupakan bagian dari sertifikasi dewan nasional. Seperti yang seorang guru katakan, "Saya berpikir bahwa seluruh sekolah ... mereka mendengar bahasa yang lebih NBPTS. Bahkan jika mereka tidak bersertifikat, bahkan tidak akan melalui proses. Mereka masih mendengar bahasa, mereka mendengar (tentang) 'dampak pada siswa belajar,' karena kita mengatakan itu (dan) karena kita tahu itu "Guru lain melaporkan bahwa tim belajar memberikan kontribusi langsung kepada jumlah NBCTs di sekolah, "Dan lihat, itulah dukungan tidak langsung dari kami. Kami mendukung kandidat dalam dua tahun ke depan yang kita bahkan tidak tahu.

Selama pengamatan kami dari pertemuan tim pembelajaran, kami terkesan dengan fokus pada pengajaran dan pembelajaran. Sesuatu yang khas dari pertemuan ini adalah satu dengan kelompok tujuh guru yang berpengalaman (empat NBCTs) dan satu guru yang sangat berpengalaman membahas apa yang mereka lihat dalam rekaman video strategi untuk mengajarkan pelajaran kosakata.

Implikasi dari Kisah Sukses Sekolah Dasar Adam

Keberhasilan Sekolah Dasar Adam bukan hanya cerita tentang peningkatan jumlah NBCTs di sekolah. Dan, itu bukan hanya tentang memiliki pengawas mendukung dan administrator yang bersertifikat Nasional Dewan. Poin pentingnya adalah penggunaan strategi NBCTs dan standar Dewan Nasional untuk membimbing dan mendorong perubahan sekolah.

Sementara sebagian besar sekolah-sekolah lain yang kami kunjungi membantu kita memahami apa kondisi dan keadaan yang menciptakan hambatan bagi NBCTs berkontribusi terhadap peningkatan sekolah berperforma rendah, contoh SD Adam menggarisbawahi pentingnya membangun budaya sekolah yang berfokus pada pengajaran dan pembelajaran. Adam adalah sekolah di mana guru dan siswa terus belajar.
Budaya sekolah adam telah diaktifkan oleh kebijakan negara yang mendorong guru untuk mendapatkan sertifikasi dewan nasional. Selain itu, kebijakan kabupaten dan program dukungan untuk calon sertifikasi Dewan Nasional, bersama baik dengan kesadaran masyarakat dan dukungan untuk NBCTs, selaras dengan upaya yang sedang berjalan di Adam. Fakta bahwa kepala sekolah dan wakil kepala sekolah berdua mendapatkan sertifikasi nasional dewan adalah penting untuk pemahaman mereka tentang proses Dewan Nasional dan standar. Namun, itu adalah kemampuan mereka untuk menanamkan standar Dewan Nasional dan praktek yang bersesuaian dengan proses sertifikasi dalam pengembangan profesional sekolah dan perbaikan strategi yang membuat perbedaan dalam pengajaran sekolah dan budaya belajar.

D. REKOMENDASI

Yang dapat direkomendasikan berkaitan dengan hasil penelitian ini adalah apa yang menjadi kasus khusus di SD Adam dimana perlu adanya dukungan pemerintah, kepala sekolah, kerjasama antara guru sertifikasi dan non sertifikasi dan budaya sekolah. Ketiga hal ini penting bagi guru yang telah tersertifikasi untuk melakukan berbagai upaya tidak saja pada peningkatan performa siswa tetapi reformasi sekolah secara keseluruhan.


Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Menggunakan Pengetahuan dan Kemampuan Guru : Kebijakan, Praktek dan Badan Sertifikasi Nasional"

Post a Comment

loading...

Iklan Atas Artikel

loading...

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...