Pembelajaran Materi Pengukuran Panjang dan Pengukuran Berat di Sekolah Dasar Kelas 4 Sekolah Dasar

Pembelajaran Materi Pengukuran Panjang dan Pengukuran Berat di Sekolah Dasar Kelas 4 Sekolah Dasar- Dalam Kurikulum 2013, materi pengukuran panjang yang dikenalkan pada siswa kelas 4 Sekolah Dasar meliputi satuan baku panjang, operasi hitung yang melibatkan satuan panjang, dan pembulatan dan menaksir hasil pengukuran panjang ke satuan terdekat. Dalam kurikulum 2013 juga, materi pengukuran berat diajarkan juga di Kelas 4 Sekolah Dasar. Materi pengukuran berat yang diajarkan di kelas 4 sekolah dasar meliputi meliputi satuan baku berat, operasi hitung yang melibatkan satuan berat, dan pembulatan dan penaksiran hasil pengukuran berat ke satuan  terdekat.

Kompetensi

Kompetensi ranah pengetahuan yang diharapkan setelah mempelajari materi ini adalah siswa memiliki kemampuan menjelaskan dan melakukan pembulatan hasil pengukuran panjang dan berat ke satuan terdekat. Sedangkan kompetensi ranah keterampilan yang diharapkan adalah siswa dapat menyelesaikan masalah pembulatan hasil pengukuran panjang dan berat ke satuan terdekat.

Adapun pemetaan materi pengukuran panjang dan berat adalah seperti tertera pada gambar berikut


Indikator

Adapun indikator yang terlihat untuk mengetahui siswa memiliki kompetensi tersebut di atas adalah sebagai berikut:
• Mengingat kembali satuan baku panjang dan hubungan di antaranya.
• Menyelesaikan operasi hitung dan masalah sehari-hari yang melibatkan satuan panjang.
• Menyelesaikan pembulatan dan penaksiran hasil pengukuran panjang ke satuan terdekat.
• Mengingat kembali satuan baku berat dan hubungan di antaranya.
• Menyelesaikan operasi hitung dan masalah sehari-hari yang melibatkan satuan berat.
• Menyelesaikan pembulatan dan penaksiran hasil pengukuran berat ke satuan terdekat.

Materi

Materi-materi tentang Pengukuran Panjang dan Berat di Kelas 4 Sekolah Dasar berdasarkan Kurikulum 2013 adalah sebagai berikut: 

1. Memilih Alat Ukur Panjang Sesuai dengan Benda yang Diukur. 

Meteran dan penggaris digunakan sebagai alat untuk mengukur panjang, lebar, dan tinggi suatu benda atau bangun. Bentuk meteran bermacam-macam, antara lain berikut.

1) Meteran pita
Meteran pita digunakan untuk mengukur panjang dan lebar lembaran kain dan sering digunakan oleh penjahit.

2) Meteran rol besar
Meteran rol besar biasa digunakan sebagai alat untuk mengukur panjang dan lebar tanah. 

3) Meteran saku (rol kecil)
Meteran saku (rol kecil) digunakan untuk mengukur bangun atau benda yang panjangnya kurang dari 10 meter. Orang yang sering menggunakan alat ini adalah tukang bangunan. Alat ini dinamakan meteran saku, karena dapat dimasukkan ke dalam saku dan dibawa ke mana-mana.


2. Satuan baku panjang dan hubungan di antaranya

Satuan ukuran baku yang digunakan untuk mengukur panjang adalah km, hm, dam, m, dm, cm, dan mm. Perhatikan diagram tangga satuan panjang berikut agar kamu memahami satuan ukuran baku panjang.

Keterangan:
km = kilometer
hm = hektometer
dam = dekameter
m = meter
dm = desimeter
cm = sentimeter
mm = milimeter

Diagram tangga di atas merupakan satuan baku panjang. Nilai satuan ukuran panjang yang berada di suatu tingkat, lebih panjang dibandingkan dengan nilai satuan yang berada di bawahnya. Diagram tangga di atas berarti: setiap turun satu tangga dikalikan 10 dan setiap naik satu tangga dibagi 10.

Berdasarkan d iagram di atas, maka diperoleh hubungan sebagai berikut.
1 km = 10 hm 
1 hm = 100 m = 10 dam 
1 dam = 1.000 cm = 100 dm = 10 m 
1 m = 100 cm = 10 dm 
1 dm = 10 cm 
1 km = 100.000 cm = 10.000 dm 
1 km = 1.000 m = 100 dam
10 mm = 1 cm
100 cm = 10 dm = 1 m
1.000 dm = 100 m = 10 dam = 1 hm
10 m = 1 dam
10 dam = 1 hm
100 dam = 10 hm = 1 km

3. Operasi hitung satuan panjang

Berdasarkan hubungan antara satuan panjang, kita dapat memanfaatkannya untuk menyelesaikan masalah dalam kehidupan sehari-hari, antara lain berikut.
Contoh:
a. 50 dm + 0,1 km = ... m 
Jawab:
1 dm = 1 : 10 m 
50 dm = 50 : 10 m = 5 m 
1 km = 1 × 1.000 m 
0,1 km = 0,1 × 1.000 m = 100 m
50 dm + 0,1 km = 5 m + 100 m = 105 m
Jadi, 50 dm + 0,1 km = 105 m. 

b. 47 dam – 40 dm = ... dm
Jawab:
1 dam = 1 × 100 dm
47 dam = 47 × 100 dm = 4.700 dm
40 dm = 40 dm
47 dam – 40 dm = 4.700 dm – 40 dm = 4.660 dm
Jadi, 47 dam – 40 dm = 4.660 dm.

4. Pembulatan dan penaksiran hasil pengukuran panjang

Contoh:
a) Panjang sebuah tongkat diketahui 123 cm. Taksiran terdekat untuk panjang tongkat adalah 120 cm.
b) Panjang sebuah tali sepatu diketahui 35 cm. Taksiran terdekat untuk panjang tali sepatu adalah 40 cm.

5. Memilih Alat Ukur Berat Sesuai dengan Benda yang Diukur

Perhatikan gambar di bawah ini. Gambar di bawah menunjukkan bermacam-macam bentuk dan jenis neraca.Neraca pada umumnya digunakan untuk menimbang berat suatu benda. Penggunaan neraca disesuaikan menurut besar kecilnya benda yang ditimbang.

Neraca seperti gambar diatas digunakan untuk menimbang berat kotor benda, seperti padi, beras, tepung, dan benda-benda basah, seperti minyak kelapa, gabah, dan lain-lain. Alat ini mudah dibawa ke mana-mana karena dapat dijinjing.

 Neraca seperti gambar diatas, mempunyai kegunaan yang sama dengan neraca pada gambar (a). Neraca ini digunakan untuk menimbang berat benda di pasar, pabrik, tempat penggilingan padi, dan lainnya.
 Neraca seperti gambar diatas digunakan untuk menimbang berat badan bayi. Alat ini sering dijumpai di rumah sakit, puskesmas, posyandu, dan rumah bersalin.
 Neraca seperti gambar diatas digunakan untuk menimbang berat badan
 Neraca seperti gambar diatas digunakan untuk menimbang berat benda antara 1 kg dan 5 kg, seperti bumbu dapur, minyak kelapa, beras, dan gula. .Alat ini digunakan dalam perdagangan.
Neraca seperti gambar diatas digunakan untuk menimbang perhiasan. Alat ini dijumpai di toko-toko perhiasan.

6. Satuan baku berat dan hubungan di antaranya

Untuk menimbang berat suatu benda digunakan satuan ukuran berat, yaitu ton, kuintal, kg, hg, dag, g, dg, cg, dan mg. Untuk mengetahui hubungan antara satuan baku berat, perhatikan diagram tangga satuan berat di bawah ini.
Keterangan: 
kg   = kilogram
hg   = hektogram
dag   = dekagram
g   = gram
dg   = desigram
cg   = sentigram
mg   = miligram

Diagram tangga satuan berat di atas merupakan satuan baku berat. Nilai satuan ukuran berat yang berada di suatu tingkat, lebih berat dibandingkan dengan nilai satuan yang berada di bawahnya. Diagram tangga di atas memiliki arti: setiap turun satu tangga dikalikan 10 dan setiap naik satu tangga dibagi 10.

Berdasarkan diagram di atas, maka diperoleh hubungan sebagai berikut.
1 kg = 10 hg    
1 hg = 100 g = 10 dag   
1 dag = 1.000 cg = 100 dg = 10 g 
1 g = 100 cg = 10 dg   
1 dg = 10 cg    
1 kg = 100.000 cg = 10.000 dg  
1 kg = 1.000 g = 100 dag
10 mg = 1 cg
100 cg = 10 dg = 1 g
1.000 dg = 100 g = 10 dag = 1 hg
10 g = 1 dag
10 dag = 1 hg
100 dag = 10 hg = 1 kg

Selain satuan berat di atas, masih ada beberapa satuan berat yang lain, seperti ton, kuintal, pon, dan ons. Perhatikan hubungan antarsatuan berat di bawah ini.
1 kuintal = 100 kg
1 ton = 10 kuintal = 1.000 kg
1 kg = 2 pon = 1.000 g = 10 hg = 10 ons
1 pon = 5 ons = 500 g = 0,5 kg
1 ons = 100 g = 10 dag = 1 hg = 0,1 kg
1 g = 100 cg = 1.000 mg

7. Operasi hitung satuan berat

Contoh:
1.   2 kg = ... hg        
2.   4,5 kg = ... pon

Jawab:  
2 kg  = 2 × 10 hg     
         = 20 hg    
4,5 kg  = 4,5 × 2 pon  = 9 pon

Contoh:
Hari ini ibu membeli beberapa barang belanjaan, antara lain berikut.
4 bungkus gula pasir    @ 0,5   kg ;3 bungkus kopi  @ 2   ons  ;Minyak goreng   0,5   kg 
Ikan asin  1,5   kg ;Garam   0,5   kg ;Kelapa   3   kg ;Kerupuk  10   ons. Hitunglah total belanjaan ibu hari ini.

Jawab:
4 bungkus gula pasir   @ 0,5   kg  = 500 g × 4 = 2.000 g
3 bungkus kopi     @ 2   ons  = 200 g × 3 =    600 g
Minyak goreng      0,5   kg  = 500 g
Ikan asin      1,5   kg   = 1.500 g
Garam            0,5   kg   = 500 g
Kelapa                 3    kg   = 3.000 g
Kerupuk       10   ons  = 1.000 g
Total berat belanja  = 9.100  g 
     = 9,1 kg.
Jadi, total belanja ibu hari ini adalah 9,1 kg.

8. Pembulatan dan penaksiran hasil pengukuran berat

Berat tiap bungkus gula pasir adalah 0,5 kg. Berat tiap bungkus gula pasir tersebut,  jika dibulatkan ke satuan terdekat adalah 1 kg. 

Materi-materi Matematika Sekolah Dasar Kurikulum 2013 untuk Kelas IV Sekolah Dasar materi Pengukuran Berat dan Panjang ini dapat dibaca pada Buku Siswa Matematika Kelas IV SD/MI Kurikulum 2013 Revisi 2018/2019.

Artikel Terkait

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel